Tuesday, July 01, 2008

tidak takut dosa

hati aku agak sedikit terganggu. Benarlah kata seorang pendakwah dari Indonesia yang aku sudah tidak ingat namanya. Tapi beliau memberikan satu forum di UIA semasa abim dan yadim menajdi penganjur jika tidak silap sewaktu awal2 perkahwinan dulu. Katanya
" ahli politik berfikiran , semua orang adalah musuh melainkan yang benar2 nyata saja kawan. TETAPI bagi pendakwah, semua orang adalah kawan kecuali yang benar2 nyata saja musuh"

Pada satu ketika bila kita sudah selalu buat salah, kesalahan seterusnya sudah tiada apa2 lagi. sudah biasa. tiadak terasa apa. lebih2 lagi ramai yang menyokongnya. Teringat apda satu kata2, " Bila menipu sekali, kita terpaksa menipu banyak kali selepas itu untuk menutup penipuan yang satu itu "
Moralnya janganlah cuba2 menipu, walau sekali. takut nanti kita hanya rancang hendak menipu sekali je tapi terpaksa menipu banyak kali.

Susah sangat kah bercakap benar? Ya , susah, jika dengan bercakap benar, kuasa dan harta akan tergadai. Jangan bicara soal maruah, soal prinsip, soal jati diri. Tiada maknanya. Bila manusia sudah terkena penyakit TIDAK TAKUT MATI. Atau mungkin lupa tentang kehidupan selepas mati.

Inilah mungkin sindrom yang dikatakan oleh Ustaz Sidek Fadhil, sidrom tidak takut dosa. Bukan tidak tahu mana dosa, mana tidak. Kenal,,,, tahu. menipu itu dosa, merampas harta orang itu dosa, mengaibkan orang itu dosa, menggunakan kuasa dan pangkat untuk kepentingan peribadi itu dosa, membiarkan kemungkaran depan mata itu dosa, menafikan hak orang itu dosa, dosa belaka, arif semuanya. Namun masalahnya sudah TIDAK TAKUT DOSA. Mungkin boleh di kata, Ada apa dengan dosa?

dosa, pahala, syurga, neraka, munkar, nankir, raqib, a'tid. itu semua sudah tiada dalam kamus orang yang tidak takut dosa.Itulah malangnya ujian kemewahan. Itulah padahnya ujian kekuasaan. Jauh lebih hebat dari ujian kemiskian dan kesusahan. ramai orang boleh survive dengan hidup susah tetapi tak ramai yang boleh survive bila hidup senang. Ini lah penangan bila terlalu lama berpangkat dan berkuasa, sudah tidak betah lagi jadi manusia biasa, terlalu biasa di puja di puji, sudah tidak boleh lagi menerima teguran dan nasihat. takut nya bila hati sudah di tutup Allah, pintu hidayah sudah tiada, apa lagi yang boleh di lakukan. Takut2 Allah akan membiarkan kita terus lena dan leka denagn dosa tanpa kita sedari.

apapun, Allah Maha Pengampun, Maha penyayang. Biarpun hambanya berlalu munkar, Allah masih beri Ar Rahman. ada udara untk diseduti, ada hujan untuk dinikmati, ada lagi nyawa yang diberi.

Terinagt perbincang usrah helwa tempohari. Sedutan sebahagian daripada ayat quran (maaf nanti saya cek surah apa, ayat berapa), tapi lebih kurang begini maknanya:
"sekirang ada segolongan yang mahu memberi ancaman kepada kumpulan lain , ia tidak kan berlaku dengan izin allah, dan sekiranay ada golongan yang ingin memberi faedah/nikmat kepada gologan lain, juga tidak berlaku tanpa izin Allah) .

Semuanya berlaku denagn izin Allah. Ingat!! tiada yang hebat daripada Allah. "Manusia merancang, Allah juga merancang, tetapi perancangan Allah lebih baik"


Sama2lah kita berdoa agar yang benar biarlah ditunjukkan benar. Yang salah biarlah ditunjukkan salah.

Aku tidak sanggup air mata ini berderaian lagi.....

Ya Latif Ya Latif Ya Latif.....lembutkanlah hati2 mereka

Ya Qawwiy Ya Qawwiy Ya Qawwiy.....kuatkan hati orang yang beriman

Ya Qhaffar Ya Qhaffar Ya Qhaffar...ampunilah aku, keluargaku, sahabatku, guru2ku, pemimpin2ku, muslimin muslimat, mu'minin, mu'minat

Ah, terasa dhaifnya diri...............

1 comment:

Alin said...

Assalamualaikum Elly..

Saya dok ikuti blog elly n jannah. Tak dan jer nak menegur sapa.

Sudi2 ziarah blog saya sufisyahidah.blogspot.com

Semoga dibekali ketabahan dan kekuatan menempuh segala dugaan dan dipermudahkan urusan pelajaran. Amin...


Salam kejauhan,
Linzaini
Sintok, Kedah D.Aman